Jumat, 20 Oktober 2017

Melahirkan Dzikra

Diposting oleh dian wulansari di 14.25 0 komentar Link ke posting ini





Baby Dzikra

Hamil dan melahirkan adalah magical moment buat semua perempuan. Perasaan campur aduk antara takut, excited, seneng, terharu dll. Waktu kecil, melahirkan adalah suatu hal yang paling dikepoin. Pastinya, karena penasaran rasanya kaya apa sih. Katanya sakit, sesakit apa? Apakah aku bisa menghadapinya? Whuuaa..beragam pertanyaan selalu menghampiri, bahkan dari ketika saya kecil. Wkwkwkw..

Dan Alhamdulillah, akhirnya Allah kasih saya kesempatan untuk merasakan that magical moment setelah menunggu selama 1 tahun. Sekarang anaknya sudah 21 bulan. Tapi baru sempat berbagi cerita tentang proses persalinan yang saya alami sekarang. Hehehe..

Waktu hamil Dzika, saya masih kerja. Aktif sebagai salah satu Credit Analyst di salah satu Bank plat merah di Indonesia. Waktu itu HPL (Hari Perkiraan Lahir ) adalah tgl 07 Januari 2016. Saya disarankan dokter untuk ambil cuti di awal2 bulan Desember. Biar rileks dan lebih tenang dalam menghadapi persalinan. Sebenernya sih saya udah males banget kerja, pengennya selonjoran aja. Hahaha.. Maka dari itu sesuai dengan yang disarankan dokter, saya mulai cuti tgl 10 Desember 2015, di usia kehamilan kurang lebih 36 minggu.

Saya sih berharap, bayi ini lahir sebelum HPL, biar ngerasain lebih lama sama anak sebelum masuk kerja lagi. Hari demi hari saya lewati dengan riang gembira karena ga perlu ngantor. Hahahha.. Keseharian saya diisi oleh eksperimen masak memasak, nonton TV, nonton Drakor, baca-baca majalah dan buku seputar kehamilan dan parenting, nunggu suami pulang. Begitu aja terus sampe akhirnya.. OMG, bosaaannn.. Hahaha..

Sempet desperate kok ga lahir2 sih? Udah masuk minggu kedua dari sejak cuti tapi belum ada tanda2 mules ato gimana gitu. Kontraksi palsu pun tiada. Disaranin dokter buru2 ikut senam hamil sama sering2 “ditengokin” aja sama bapaknya. Wkwkwkw.. Oia, ngomong2 soal senam hamil, saya cuma sempet ikut dua kali. Soalnya jarak dari rumah ke rumah sakit tempat senam hamilnya jauh kalipun. Waktu sebelum cuti ga sempet, karena kalo hari sabtu pengennya jalan2 makan enak. hehe

Tapi senam hamil yang Cuma 2 kali itu, sangat2 membantu saya. Bukan karena gerakannya yang katanya dapat membantu persalinan secara normal tapi kata2 bidan instruktur senamnya yang bener2 memotivasi saya. Nah, pas lagi mules mau lahiran itu saya sempet putus asa banget tapi berkat si ibu bidan instruktur senam hamil itu saya jadi semangaaatttt. Nanti diceritain kisah lengkapnya.

Balik lagi ke kisah melahirkan Dzikra. Jadi ceritanya waktu itu hari minggu malam tgl 27 Desember 2015, saya akhirnya merasakan mules. Kebetulan banget saat itu mamah saya udah datang dari Bandung buat stay di Bogor, nemenin saya menanti saat2 melahirkan. Mamah baru datang hari minggu siang bareng sama uwa (kakaknya mamah) dan seorang keponakan cantik, Kekey. Nah, malemnya kita jalan-jalan ke mana lagi selain Cibinong City Mall. Hihihi.. Sampe rumah kira2 jam 20.30 lewat. Ngobrol2 bla bla bla dan akhirnya semua pada masuk kamar.

Setelah masuk kamar, saya dan suami “beraktivitas” dulu. Hahahaha.. Sesuai anjuran dokter kan adek bayi harus sering2 “ditengok” bapaknya. Kata beliau, sperm bisa merangsang mules. Penjelasan ilmiahnya saya lupa, singkatnya begitulah. Kegiatan itu kira2 selesai jam 23.00. Setelah itu, suami langsung tidur. Dan saya masih liat2 handphone dulu karena belum ngantuk. Dan jreng jreng..kira2 pukul 24.00, saya mules pemirsaaaa.. Tapi waktu itu masih polos, “oh mules pengen poop”. Lalu ke WC lah saya, beberapa saat nongkrong kok ga nongol2? Hahaha.. Tiba2 kepikiran, apakah ini mules tanda mau melahirkan????? Oke, tenang.

Saya balik lagi ke kamar. Nyoba untuk tidur. Tapiii mules lagiiiiii.. Whuahhhh.. Ke WC lagi. Masih berprasangka kalau ini mules pengen poop. Dan tetep aja poopnya ga keluar. Semakin resah tapi berusaha tetap tenang. Makin lama makin sering tuh mules datengnya. Kalau mules pengen poop kan daerah yang mules ya sekitar perut kan ya, ini mah yang mules malah bagian bawah perut. Semakin resahhhh saudara2.. Mana orang2 di rumah udah pada nyenyak semua.

Akhirnya saya coba abaikan dan berusaha untuk tidur (secara kan eike hari itu belum tidur sama sekali). Dannn jreng2..ga bisa tidur padahal udh ngantuk karena si mules datang lagi datang lagi. Tiba2 keingetan kata dokter kandungan saya, dr.Budi Susetyo, Sp.OG tentang ciri-ciri mau melahirkan :
  1. Terjadi kontraksi atau mules secara frekuentif 5-7 menit sekali.
  2. Kalo no.1 sudah terjadi tunggu sampai 2 jam apakah masih berulang atau tidak. Kalo masih berulang dengan waktu yg cepat itu tanda2nya.
  3. Adanya bercak darah segar di celana dalam.

Jadi, kalo no. 1 & 2 terjadi tapi no.3 tidak, ga usah ke rumah sakit. Nah, kalo 1,2,3 sdh terjadi kudu buruan capcus ke rumah sakit. Trus, saya mulai ambil HP buat ngitung frekuensi mules saya. Oemjiiiii..si mules datangnya ternyata 6 menit sekali. Waktu itu sempet takut, jangan2 beneran mau ngelahirin. Ya Allah saya belum latihan ngeden, ikut senam hamil baru 2x. Saya merasa blm siap. Tp ketidaksiapan saya seolah sirna dengan munculnya mules yg bertubi2 dan kengantukan tiada tara.

Saya bingung dan tetap berfikiran kalau ini mules pengen poop. Bolak balik ke WC nyoba untuk pup. Pup sih tp cm dikiittt dan sisanya ga pup sama sekali. Ok, ini bkn mules pengen pup. Saya juga bingung mau bangunin suami atau ngga. Secara Pak suami baru aja tidur dan besok dia harus bangun subuh buat ngantor. Saya mencoba tegar seorang diri sambil sesekali ke WC buat ngecek ada darah apa ngga di celana dalam saya. Si mules makin membabi buta, bagian bawah perut saya rasanya ngiung ngiung gitu, ga bisa diungkapkan sakitnya itu gimana. Hahaha.. Di tengah kemulesan tiada tara itu, saya sempet baca majalah Ayah Bunda, kebetulan ada hand book gitu tentang seputar melahirkan. Saya baca ciri-ciri mau melahirkan. Point-pointnya saya lupa apa aja yang jelas ga jauh beda sama apa yang dibilang dokter Budi. Dan seingat saya, hampir semua point yang disebutkan saya alami malam itu. Akhhh..makin risau kan.

Tapi saya tetap berpegang teguh pada point no.3, baru akan bangunin orang-orang setelah ada bercak darah. Biar ga dikira kontraksi palsu. Semangat!!! Buat menenangkan diri saya coba jalan2 di ruang tengah. Saya putuskan untuk tunggu sampai 2 jam (mules awal jam 12 malem,berarti dua jam kemudiannya adalah jam 2). Kalo setelah 2 jam masih mules saya bangunin suami. Lagi muter-muter gitu uwa saya bangun keluar kamar, “kunaon, yan?” (“kenapa, yan?”). Saya menjawab nanar, “mules, wa.” Terus si uwa dengan polosnya bilang, “kade bisi ngalahirkeun.” Kemudian tidur lagi. Ahahhaha..

Dan sekitaran jam 2 pagi lewat dikit saya putusin buat bangunin suami karena mules 6 menit sekali ini mulai menggoda. Waktu itu suami ngantuk berat kayaknya, biasanya dia panikan orangnya. Mendadak doski jadi santai dan bilang, “tunggu sampai jam 3 ya, sok kamu coba tidurin aja dulu”. Yaudahhh saya nurut dan ambil posisi tidur. Jiahhhh..boro2 bisa tidur, yang ada makin mules. Saya bangunin lagi suami terus bilang semua yang dibilang artikel & dokter sudah saya alami kecuali timbul bercak darah. Terus suami saya bilang "yaudah tunggu sampai ada darah aja ya baru ke rmh sakit". Ahhh elaaahhh..mulesss nih mulessss.. Karena gak kuku sama mulesnya saya langsung loncat ke WC lagi, dan taraaaaaaaaa.. ADA BERCAK DARAH.
Semakin kuat keyakinan saya kalo si Abdul akan lahir. Saya bangunin suami, begitu dia denger ada darah,diapun langsung loncat ngajak ke rumah sakit. Untung packing buat saya, suami dan bayi sudah beres jadi tinggal naikin ke Mobil. Jangan lupa ya buibu, packing harus didahulukan dari jauh-jauh hari, biar pas kerasa mules bisa langsung cusss.

Untung saya gak lupa ya, kalo mamah sama uwa saya ada di rumah. Saya bangunin mamah, “Mah, teteh mules mau ke rumah sakit”. Mamah saya panik seribu bahasa, langsung loncat dari kasur tapi masih sempet dandan ya biar hits. Rasanya ingin kuteriak (((MULESSSS pada buruan napa))). Wkwkwkwk..
Setelah semua siap jam 03.30 pagi kami pergi ke RS Hermina Bogor. Inget banget waktu itu, suami mukanya tegang banget, mamah saya di belakang komat kamit baca solawat dan berbagai macam doa. Saya sendiri, ga sempet mikir apa-apa karena sibuk ngerasain sakit yang ilang timbul di perut bagian bawah. Bener-bener ga kepikiran nanti gimana, sakitnya gimana, bakal diapain aja dll. Saya mencoba setenang mungkin, saya betul-betul berusaha buat ga ngeluarin suara kesakitan atau masang mimik muka kesakitan. Tapiiii gagal. Hahahha.. Sesekali saya ngeluh-ngeluh gitu. Karena jalanan sepi suami saya ngebut. Tapi karena ngebut, mobilnya jadi kegudrug-gudrug, perut pun ikutan kegudrug-gudrug. Saya sempet marah-marah,”Yang, jangan kenceng-kenceng perutnya kegudrug-gudrug.” Secara spontan suami saya langsung memperlambat jalan tapi ya ampun pelaaannn banget. Saya marah lagi, “Yang, jangan pelan-pelan banget dong, kapan nyampenya, ini udah sakit.” Hahahaha..sumpah kasian banget si suami, gini salah gitu salah. Akhirnya, karena jalanan kosong melompong ga nyampe 15 menit udah sampe ke RS Hermina. Beneran lah ini semesta mendukung. Dari dulu, setelah mutusin buat kontrol dan melahirkan di Hermina, saya selalu berdoa semoga saya lahirannya di hari kerja (bukan weekend) dan bukan di jam sibuk. Karena jalanan dari Cibinong ke Hermina itu macetnya warbiyasak. Takut kejebak macet terus eike nanti gimana. Hiks.. Alhamdulillah banget kerasanya dini hari. Hihihi...

Sampe RS Hermina, saya langsung ke IGD. Dan IGDnya kosyoonggg, maklum lah ya dini hari. Akhirnya ada suster datang, ngomong bla bla bla sama suami. Terus saya dibawa pake kursi roda ke ruang lahiran di lantai atas, ga tau lantai berapa. Hiihihi.. Karena udah booking duluan dari jauh-jauh hari jadi saya langsung dimasukin ruang melahirkan tanpa ina inu lagi. Saya ditolong seorang suster, disuruh rebahan dan digantiin baju. Setelah itu dicek bukaan berapa. Ternyata dicek bukaan itu ga seseram yang dibayangin. Hahahha.. Ternyata sekitar jam 4 pagi itu  saya udah bukaan 2 (eh udah apa masih bukaan 2 ya? Hehe). 

Denger-denger dari para ibu senior sih bukaan 2 mah masih belum apa-apa. Malah ada yang sempet ngemall sama nonton bioskop dulu. Kadang ada yang disuruh pulang ke rumah dulu. Ya intinya mungkin kalo masih bukaan 2 masih lama lah ke melahirkannya. Tapi beneran deh, rasanya udah ga kuat banget ini mulesnya. Plus lagi rasa ngantuk yang teramat sangat. Saya kan hari itu belum tidur sama sekali. Jadi setiap saya terkantuk mau tidur tiba-tiba sakit jadi bangun lagi. Gitu aja terus. Ga tahan asli sama ngantuknya. Saya sampai ngomong gini ke susternya,”Mba, saya bisa dikasih obat penghilang rasa sakit dulu ga mba, biar saya bisa tidur dulu. Ngantuk banget ini mba tapi ga bisa tidur karena sakit.” Mbaknya ketawa miris.Wkwkwkwk.. “Ga bisa bu, ini kan proses. Alami. Emang seperti itu. Sabar ya bu. Coba kalo setiap ngerasa sakit tarik nafas yang panjang, hembuskan pela-pelan.”

OMG, ujian apa ini Ya Allah. Desperate banget sungguh. Pengen tidurrr. Berdoa dalam hati semoga bisa tidur barang 5 menit aja. Mungkin kalau ga ditambah ngantuk, saya akan bisa lebih tegar buat nahan kesakitan ini. Detik demi detik berlalu. Suatu ketika saya pengen pipis. Turunlah dari tempat tidur. Pas udah di toilet, suster masuk dan nanya, “mau ngapain bu? Mau BAB?” trus saya polos bilang iya. Hahahha.. Susternya panik, bilang jangan dan langsung bawa saya lagi ke tempat tidur. Mungkin takut brojol di tempat tidur kali ya. Wkwkwkw...

Rasa mules semakin mendera, dicek bukaan terus-terusan tapi belum katanya belum saatnya. Tiba-tiba blaaaaarrrrr rasa-rasa ada yang pecah di dalam perut. Kerasa banget pecahnya, duhhhh.. Trus tetiba rembes air gitu basah. Saya teriak, “SUSTER ADA YANG PECAH.” Ternyata itu air ketuban pemirsa. Oh gitu ya rasanya pecah air ketuban. Hihihi.. Asik juga. Hahaha..
Oke, air ketuban udah pecah. Bayi dalem perut udah ngedorong-dorong pengen keluar. Mules semakin membabi buta. Kapankah waktu ngedennya? Kata susternya tunggu dokternya dulu. Untungnya sih rumah dokternya deket dari RS Hermina, tepatnya di Komplek Yasmin, belakang Hermina persis. Jadi harusnya ga perlu waktu lama untuk sampai ke ruang bersalin. Tapi saya mencuri dengar kalau dokternya GA BISA DIHUBUNGI dari subuh tadi. Udah ditelponin ga diangkat-angkat, akhirnya disusulin Satpam. Saya ngebayangin saat itu mungkin dokternya lagi minum kopi sambil bac koran di teras rumah. Saya udah ambil suara mau ngeden saking ga tahannya. Tapi suster bilang, tahan bu,,tahan bu belum waktunya. Paha saya dikepit, dipegangin suster-suster entah berapa orang. Saya disuruh ngadep pinggir dan teriak HA..HA..HA.. kalo si bayi ngedorong keluar. Si teriakan HA..HA..HA itu bisa bantu buat nahan ngeden katanya.

Saya pegangan erat bangun ke besi kasur rumah sakit. Suami saya ada di samping saya tapi saya memilih untuk tidak memegang tangannya. Selain tidak mau “melukai” suami saya, saya rasa saya butuh pegangan yang lebih “ajeg” buat mentransfer rasa sakit saya. Kalau cuma mules sakit perut, saya masih bisa menahan. Paling saya Cuma ngeluarin suara “heu..heu..” terus istigfar, dzikir segala macem. Nah pas kerasa si bayi ngedorong pengen keluar baru deh teriak HA HA HA sekenceng-kencengnya. Asli ya itu, kepala bayi rasanya udah di ujung Mrs.V banget. Dan saya harus sekuat tenaga menahannya. Ya Allah.

Saking ga tahannya, sempet terfikir oleh saya, caesar aja apa yaaaa... sempet mau bilang ke suami sama suster. Tapi saya inget kata-kata instruktur senam hamil, “Caesar bukanlah jalan keluar. Masa udah susah-susah ngerasain mules, nanti pasca lahirannya ngerasain sakit juga.” Kalimat itulah yang jadi pegangan saya dan akhirnya memutuskan untuk meneruskan pertarungan ini. Dan anyway, saya pernah denger tausyiah yang nyebutin kalau caesar itu adalah bisikan setan. Saya skeptis sama kalimat itu. Lah kok bisikan setan sih? Kalau emang kondisi ibu akan berbahaya kalau lahiran normal kudu piye?? OH ternyata saya baru paham maksud dari “Caesar adalah bisikan setan”. Buat kasus saya, ini jelas-jelas bisikan setan. Jelas-jelas saya dikasih kemudahan oleh Allah untuk bisa lahiran normal, digoda sama setan buat minta lahiran caesar. Dasar setan, sempet-sempetnya ngegoda ibu hamil yang lagi bertaruh nyawa. Semoga selalul dilindungi dari godaan-godaan setan yang terkutuk.

Oke, kembali ke laptop. Saya lihat ke jendela, di luar udah terang. Berarti ini udah pagi ya. Dan si bayi udah semakin ngedorong-dorong. Ga tahan lagi buat nahan ngeden. Saya teriak mencari keadllan, “MANA DOKTERNYAAAA?”. Semua orang bilang sabar..sabar.. Suami saya ngebisikin, “sabar, ma. Papa di sini.” Terus pengen aja bilang “IYA TAUUUUU, TAPI INI SAKIT”. Tapi ga jadi sih ngomong gitunya. Hihihi.. 

Terus tiba-tiba terdengar sayup-sayup suara ibu mertua saya. Loh ternyata ada ibu. Ruangan bersalin saya ini emang buat 1 orang dan di situ juga ada kaya dapur sama ruang tamunya. Nah posisi saya di tempat tidur kan ditutupin pake gorden. Ternyata di ruang tamunya itu banyak orang. Hahaha.. Malu deh jadinya teriak-teriak. Untung ga teriakin kata-kata yang tidak senonoh. Hahaha..

Ternyata ibu mertua saya ngomong sama dr.Budi. Whuaaahhh..akhirnya dokternya datang juga. Dengan tenaga seadanya karena ngantuk juga (masih untung ga lapar), saya bersorak dalam hati. Oia, pihak rumah sakit ngasih kita makanan berupa roti, nasi dan buah-buahan pas awal-awal biar ada tenaga katanya. Tapi seinget saya, saya Cuma makan roti segigit dua gigit aja. Ga nafsu makan bok, ya kali lagi kaya gitu. Hahahaha..

Dr.Budi datang menghampiri meja persalinan. Terus bilang,”Maaf ya dek, saya habis olah raga pagi”. Terus sayup-sayup terdengar, “buka kakinya, ngeden aja kaya mau pup”. Duh ngedenger kata-kata itu rasa-rasanya abis dapet uang kaget 1 Triliun. Tanpa basa-basi, saya buka kaki saya (baca:ngangkang) terus ngeden. EEUUUUUU.. Kerasa banget bayinya gerak terus kepalanya nongol di Mrs.V, beneran kerasa banget. Terus ambil nafas dan ngeden lagi. Tiba-tiba syuuuuuuuuuurrrrrrrr, bayinya meluncur indah terus samar-samar keliatan si bayi ditangkep sama dokter di ujung sana. CUMA 2 KALI NGEDEN. Alhamdulillah dimudahin banget. Yang saya rasakan? Saya merasakan kelegaan luar biasa di perut saya, rasanya plooongggg, gak engap lagi. Terus bayi saya gak langsung nangis. Ada jeda sepersekian detik baru kedengeran tangisannya. Ya Allah, ga kerasa air mata netes, ga ada kalimat lain yang bisa terucap selain Alhamdulillah.

Ga lama dari peristiwa emas itu saya mules lagi dan pengen ngeden lagi. Saya pikir bayinya kembar. Ternyata saya poop saudara-saudara. Hahahaha..
Nah moment of truth-nya di sini. Setelah bayi berhasil keluar, otomatis harus dong dijahit dong mrs.V kita. Jadi penjahitan itu dilakukan bersamaan dengan proses IMD (Inisiasi Menyusui Dini). Bayi yang udah dibersihin ditemplokin di atas dada kita, disuruh nyari nenen sendiri. Bayinya nangis. Dan kita disuruh buat nenangin si bayi. Kalau si bayi udah ga nangis berarti kita berhasil. Boro-boro nenangin bayi ya sist, yang ada saya riweuh nahan sakit karena jahitan. Berkali-kali dimarahin suster “santai aja bu, pantatnya ditaro aja jangan diangkat. Fokus ke bayi biar sakitnya ga berasa”. Boro-boro ya abisnya sakit banget ga tahan. Untung dokternya sabar dan berpengalaman banget. Akhirnya proses jahit menjahit selesai. Bayinya diambil lagi. Terus kita disuru nunggu buat pipis, kalau dalam waktu berapa jam gitu kita udah pipis dengan baik, kita baru boleh pindah ke ruang perawatan. Alhamdulillah, saya bisa pipis sebelum tenggat waktu yang ditentukan.

Jadi setelah dijahit rasanya sakit banget. Pokoknya sakitnya dari mrs.V sampai ke belakangnya. Kalau berdiri sama tidur miring sih biasa aja. Pas tidur telentang dan duduk deh itu sakitnya wasalam. Usut punya usut, ternyata saya itu bukaannya belum cukup tapi udah brojol. Jadi robeknya sampai belakang. Terus udah pake bius 7 ampul juga tetep berasa sakitnya. Mungkin harusnya ga kerasa ya sakitnya itu, kan dibius. Ya alhamdulillah udah dimudahin, ga perlu lama-lama nahan mules, ga perlu induksi, lancar, selamat semuanya. Jam 12 malem kerasa mules pertama kali, jam 03.30 sampai rumah sakit, jam 07.00 anaknya lahir. Alhamdulillah dimudahin banget.
Jadi genks, kesimpulannya melahirkan mah ga sakit. Yang sakit itu nahan mules sama pas dijahitnya aja. Hehehe..



Sabtu, 19 Desember 2015

Kekurangan

Diposting oleh dian wulansari di 16.49 0 komentar Link ke posting ini

Berbicara ttg kekurangan, memanglah hal yg sdh sangat lumrah. Well, karena manusia memang tempatnya kurang.

Kekurangan adalah suatu hal yg melekat pada setiap insan. Dalam suatu hubungan dikatakan, bahwa masing2 individu hrs bisa menerima kekurangan masing2. Jika ada kekurangan pasangan yg tdk bs diterima lantas hrs bagaimana?

Haruskah memarahi pasangan kita, menyuruh dia berubah dan menyuruh berjanji utk tdk begitu lagi?

Apakah manusia bisa berubah secepat kilat?

Nampaknya butuh suatu perenungan mendalam ttg memahami kekurangan orang lain. Terutama kekurangan yg memang benar2 tdk bisa diterima.

Kamis, 19 November 2015

Tentang Abdul

Diposting oleh dian wulansari di 16.43 0 komentar Link ke posting ini
Sudah lama sekali dari tulisan terakhir di blog ini. Maklum, saya anaknya bosenan dan jarang bisa istiqomah thd sesuatu ^-^ Tapi entah kenapa skr mood ngeblog datang lagi, sayang banget nih untaian kata yang ada di kepala kalau tidak diwadahi dgn baik bisa-bisa malah bikin galau :))

Kemarin (18-11-2015) akhirnya saya tergerak untuk membuka blog kembali. Setelah dilihat2, ahhh bosenin bingit nih blog. Udah mah tulisannya didominasi kegalauan trus bentuknya gitu2 aja. Saya aja pemiliknya agak males buat bacanya. Hahahahaha... Jadilah di tengah kegejean bekerja, saya dandanin ini blog. Googling sana sini, biar kece kek blog orang2. Taraaaaaaa... so far segini dulu yang bisa saya lakukan pada blog saya ini. Lumayan bisa kasih sedikit penyegaran ^-^

Tulisan terakhir di blog ini adalah ttg kerinduan saya terhadap seorang anak. Limpahan kegalauan dan keresahan saya karena saya tak kunjung dikaruniai malaikat kecil di rahim saya. Sementara saya melihat orang-orang cepat sekali dikasih keturunan. Walaupun saya belajar juga dari teman-teman yang sudah lebih lama menunggu kehadiran seorang anak. Tapi tetaplah saya hanya manusia biasa yang kadang melihat rumput tetangga selalu lebih hijau. hehe..

Salah satu alasan kenapa saya galau sekali karena belum hamil padahal saya sudah menikah selama 1 tahun adalah karena saya pernah divonis menderita kista endometriosis yang membuat siklus bulanan saya tidak lancar, kadang mens kadang ngga :(. Dan saat itu saya sedang menjalani hubungan jarak jauh dengan suami, Jakarta - Balikpapan. Nantilah saya mungkin akan bercerita lebih jauh ttg LDM (Long Distance Marriage) dan Kista itu. Intinya saya galau, ga enak sama suami dan keluarganya, saya takut mereka menyesal karena telah mengambil saya sebagai istri dan menjadi bagian dari keluarga mereka. Pokoknya saya merasa tidak berguna. Udah mah jauh, ga bisa ngurusin suami, belum bisa hamil pulak. Aaaaakkkhhhhhhh....hidup saya waktu itu rasanya seperti Gaza.

Saya membiarkan pikiran negatif merasuki relung-relung hati. Makanya saya jadi tak merasa bahagia, kesepian dan tidak bisa menikmati hidup. Saya bekerja di Balikpapan dan telah berusaha untuk bisa pindah ke daerah asal saya. Alhamdulillah, saya dipertemukan Allah dengan seseorang yang orang Balikpapan tapi penempatannya di Bogor. Bogor adalah kota dimana suami saya berasal. Kalau saya bisa pindah ke Bogor, hidup saya akan damai. Kita bisa tinggal di atap yang sama, bisa berlindung di bawah selimut yang sama. Suami saya kerja di Jakarta. Tapi adalah hal yang biasa bukan, tinggal di Bogor kerja di Jakarta. Itu bukan masalah bagi kami, toh banyak sekali moda transportasi Bogor-Jakarta.

Satu tahun berlalu setelah pengajuan pindah saya layangkan. Tapi inilah hidup, selalu ada masalah. Ada aja yang jadi masalah, kurang ini kurang itu, belum ini belum itu. Gemeeessshhhhh... Saya berdoa sangat keras, siang malam. Entah berapa banyak air mata yang tercurah untuk memohon pada Allah. Allah memang superrrr baik, Dia menjawab doa saya dengan jalan yang sungguh tak dinyana. Tiba2 semuanya smooth, berjalan lancarrrr... Dan taraaaaaa, SK pindah saya jadi analis di Bogor datang jugaaaaa... SK datang bulan Februari 2015 dan baru bisa dieksekusi bulan Maret 2015. Dan tgl 18 Maret 2015 saya benar2 pulang... Segala puji bagi Allah, Tuhan semesta alam.

Jujur, ketika saya sedang riweuh2nya ngurus pindah penempatan, masalah "hamil" bukanlah prioritas saya. Pokoknya pindah dulu, abis itu saya galau lagi ttg hamil deh. Malah sempat mikir kalau udah pindah mau ke dokter buat promil, mau ini mau itu. Jadi sementara waktu saya sangat menikmati dan ikhlas dengan diri saya, seorang wanita menikah yang belum mempunyai anak. Saya menikmati detik demi detik waktu berdua bersama suami, dalam hal "hubungan suci" pun saya lebih lepas, gak mikirin pokoknya yang sekarang harus jadi, harus jadi. Gak sama sekali...

Kata orang, kalau kita sudah ikhlas thd sesuatu Allah akan memberikan sesuatu yang sangat mengejutkan. Allah memang Maha Pemberi Surprise. 

Waktu awal-awal pindah ke Bogor, saya dan suami masih tinggal bersama mertua di Cibinong (someplace in Kabupaten Bogor ^-^). Mertua punya tukang urut langganan, setiap bamer (bapak mertua) ngerasa ga enak badan, beliau selalu memanggil si tkg urut itu. Saya dan suami pun jadi disuruh ikutan urut, biar rileks aja katanya. Abisnya itu tukang urut agak sakti juga sih, hahaha... Kalau abis diurut, badan jadi enak, tidur nyenyak, kalau ada keluhan apa2 di badan jadi hilang (tapi ga semuanya hilang gitu aja sih abis itu. Maklum, ybs hanyalah manusia biasa.hehe..)

Beberapa kali diurut sama si bapak itu,dia selalu bilang, "wahhhh cepet nih hamilnya, bentar lagi hamil nih. Kalau tgl 20 belum mens pasti hamil nih". Saya, suami dan mertua cuma pandang2an dan senyam senyum aje. Hehe.. Bukannya apa2 nih ya, semuanya kan menjadi kehendak Allah ya.. Saya ga sama sekali mikirin apa kata si bapak urut, santai. Tp kata2nya dia racun juga sih. wkwkwkkwkw... Plus diracunin juga sama bumer (ibu mertua). "Mbak, sudah mens belum? Testpack ya nanti.". Eeeeaaaaaaa...jadi aja agak berharap2 cemas. Tapi saya masih berpikir kalaupun saya gak mens, ah mungkin ini masih efek dari kista itu.

Taraaaaaaaaaaa... waktu itu bulan April 2015. Sudah lebih dari tgl 20. Bumer selalu nanya  "Mbak, sudah mens belum? Testpack ya "Mbak, sudah mens belum? Testpack y... Pikiran saya jadi kacau. Hahahaha...

Akhirnya, suatu sore, lupa hari apa tgl berapa. Sehabis pulang jalan-jalan sama suamik, saya minta dianterin ke apotek terdekat. Suami saya langsung panik, "kamu kenapa yang, sakit? mau beli apa?". Saya lgsg beli testpack ga cuma 1. Tapi banyak dengan berbagai merk. Soalnya pengalaman dulu, telat mens, trs testpack garisnya cuma 1, terus ga mens2 lagi, jadi tiap hari kerjaan beli testpack aja. Pas cek ke dokter ternyata kista :(. Makanya buat make sure jangan cuma 1 beli testpack nya ya gaesss.. :))

Testpack pertama adalah testpack yang paling mahal. Yang bisa langsung dipipisin tanpa harus ditampung dulu air pipisnya. Waktu itu magrib2 saya coba. Santai.. Nothing to lose. Karena punya pengalaman testpack negatif :). Setelah beberapa saat timbul satu garis merah tegas. Dalam hati berkata, "ahhh familiar bgt sama ni garis". hihihi... Terusssssss... tiba2 samar2 ada garis satu lagi keluar tp ga jelas. Saking girangnya udah ga bisa mikir, lgsg keluar wc, ga pake cebok ga pake ngebanjur dulu bekas pipisnya *maap*. Langsung naik ke atas nemuin suami yang lg gogoleran ga jelas. "Yaanggg, kamu liat ini yang, ada garisnya ga sih ini?" Sambil nahan nangis. Terus suami bilang, iya ada yang tapi ga jelas, trs doski berkaca-kaca sambil meluk dan samar-samar terdengar dia mengucap "Alhamdulillah". 

Langkah berikutnya yang saya ambil adalah balik ke WC, cebok dan bersiin toilet. Whehehehehhe..

Akhirnya, saya dan suami dikaruniai anugerah luar biasa. Anugerah yang bertubi-tubi. Setelah berhasil pindah, saya pun hamil. Semuanya terjadi di saat yang tepat. Maka nikmat Allah mana lagi yang kamu dustakan? Alhamdulillah.. All Praises to Allah..

Abdul. Kenapa dinamai abdul? Awalnya, jauh sebelum saya positif hamil. Saya dan suami pernah bercanda, lupa ttg apa tapi yang jelas lagi ngomongin Paula Abdul. Terus tiba2 berujung jadi papa abdul mama abdul. Jadilah pas ada janin di rahim saya, dia dipangiil Abdul karena saya dan suami adalah papa dan mama Abdul :)

Setelah saya cari artinya, ternyata Abdul adalah bhs.Arab dari Hamba Allah, dan Abdul adalah sebaik2 nama yang sangat disenangi Allah. Saya pikir, anak ini kan hamba Allah juga, diluar dia laki2 atau perempuan (dan kebetulan belum ketauan jenis kelaminnya) dia adalah tetap hamba Allah. Jadilah kami menyapanya dengan sebutan Abdul.

Sekarang Abdul sudah 8 bulan dalam kandungan, dia aktif dan "besar" (seperti papa mamanya. hehe..). Hasil USG menunjukkan kalau Abdul adalah perempuan. Maka dari itu, kadang dia dipanggil Abdulita. Hihihi.. Tapi saya dan suami lebih nyaman memanggil dia Abdul.

Abdul, betapa rindunya papa mama akan kehadiranmu, bahkan sebelum kamu ada di rahim ini. 
Kami yakin kamu akan jadi moodbooster yang handal buat kami.
Kami yakin hidup kami akan asyik bersama kamu.
Sehat-sehat ya, Anakku..
Doa terbaik selalu kami panjatkan untuk keselamatanmu.
Sampai ketemu sayang..






Rabu, 04 Maret 2015

Untuk Anakku

Diposting oleh dian wulansari di 12.27 0 komentar
Kepada Anakku, anak Ayah dan Ibu.

Halo Nak, ini Ibu.
Mungkin saat ini Ibu terlalu dini untuk membuat rangkaian kata kerinduan ini kepadamu. Ibu dan Ayah baru menikah 9 bulan. Sampai saat ini Allah belum memberikanmu izin untuk datang dan menetap di perut Ibu. Tapi kami berdua sudah rindu akan kehadiranmu, nak. Tak apa, kami akan sabar menantimu. Kami akan sabar sampai kami benar-benar siap menurut Allah. Nak, saat ini Ibu dan Ayahmu masih tinggal berjauhan. Pasti kamu tanya kenapa, iya kan? Ahhh..kamu memang cerdas anakku, persis seperti Ayahmu, kritis terhadap sesuatu. Jadi begini nak, singkat cerita Ibu harus bekerja di luar kota. Allah menempatkan Ibu di sini, nak. Kalau waktu itu Ibu bisa memilih, Ibu inginnya tak berada di tempat Ibu sekarang ini. Tapi apa daya nak, Ibu harus bertualang agar hidup Ibu berarti, agar Ibu punya cerita yang bisa Ibu bagi denganmu kelak. Untuk menyambung hidup, untuk berbagi, juga untukmu nak agar kamu bisa hidup dengan pantas. Tapi jangan khawatir sebentar lagi Ibu dan Ayah akan tinggal bersama. Yeaayy!!

Nak, Ibu penasaran sekali seperti apa rupamu nanti. Apakah bermata sipit seperti Ayah? Atau beralis tebal seperti Ibu? Alis tebal sedang ngetrend loh Nak sekarang. Hehehe.. Setiap Ibu melihat sepupu-sepupumu atau melihat anak-anaknya om tante teman-teman Ibu, Ibu selalu berbisik dalam hati "Ya Allah pantaskan aku untuk bisa melahirkan dan mengurus anak-anak seperti mereka". Nak, tolong sampaikan pada Allah, Ibu akan menunggu, Ibu dan Ayah akan memantaskan diri, Ibu dan Ayah akan meminimalisir intensitas pertengkaran yang gak penting, Ibu dan Ayah akan belajar menjadi dewasa. Semoga Allah berkenan membahagiakan kami berdua melalui kamu ya Nak. Karena sungguh tak ada kebahagiaan yang lebih dinantikan selain bisa melihatmu dalam dekapan kami dengan wajah yang lucu dan menggemaskan.

Nak, kata orang melahirkan itu sakit. Kadang dahi Ibu mengernyit kalau ada teman Ibu yang menceritakan sakitnya melahirkan. Tapi Nak, Ibu akan siap menghadapi semua itu. Allah bersama Ibu, Ayahmu ada disamping Ibu, dan Ibu akan memilikimu. Jadi, apa yang perlu Ibu takutkan?

Anakku, Ibu adalah seorang wanita Sunda sedangkan Ayahmu pria Jawa yang dibesarkan di lingkungan Sunda. Jadi, nanti kamu jangan bingung ya. Kalau kamu ditanya kamu orang mana jawab saja, Aku orang Indonesia ^_^

Nak, nanti kalau kamu sudah hadir di perut Ibu, Ibu akan menceritakan berbagai kisah padamu, memperdengarkan lantunan ayat suci Al-Quran yang indah, mengelus-elusmu dan pasti sekali, Ayah selalu ingin cepat-cepat pulang ke rumah agar bisa bertemu dan bermain dengan kita berdua. Oia Nak, Ayahmu pandai sekali bermain gitar nanti pasti dia akan memainkan gitarnya untuk kita, nanti kita nyanyi sama-sama ya Nak. Ahhh, Ibu excited sekali Nak. Semoga kamu juga begitu ya..

Anakku yang ku sayang, kehadiranmu adalah penyempurna hidup Ibu. Ibu akan merasa komplit sebagai muslimah ketika kamu sudah datang nanti. Pesan Ibu, kamu boleh menjadi pintar seperti Ayahmu, tapi kamu jangan lupa untuk selalu sabar seperti Ibu. "Ahhh..Ibu narsis". Mungkin kamu berkata seperti itu ya Nak, hehehe.. Tapi tanpa "sabar" mungkin Ibu tak akan bisa sampai menuliskan ini untukmu. Kamu harus mencontoh kebaikan Akung (Ayanhnya Ayahmu-singkatan dari Eyang Kakung) dan Uti (Ibunya Ayahmu-singkatan Eyang Putri) dan jangan lupa untuk selalu bersujud di tengah malam dan di waktu dhuha seperti Nenek (Ibunya Ibu).

Nak, kami di sini menantikan kehadiranmu, bukan hanya Ayah dan Ibu. Ada Akung, Uti, Nenek. Ada juga Om Bocil (adiknya Ibu) dia pintar loh, Nak. Kamu boleh minta diajarkan kalau kamu kesulitan mengerjakan PR mu nanti. Ada Tante Mila (kakaknya Ayah), dia selalu ceria, dia akan senang hati bermain dan membuatkan baju untukmu. Ada Om Oka (suaminya Tante Mila) dia Polisi loh Nak, keren yah. Ada juga Kakak Dhira (sepupumu-anaknya Tante Mila dan Om Oka), kamu nanti pasti akan senang bermain dengannya, kamu pasti akan diajarkan nyanyi Jack n Jill atau Five Little Monkeys Jumping On The Bed. Waaaa..hidup kami akan meriah sekali ketika kamu sudah datang sayang.

Nak, yang Ibu harapkan dari kamu hanyalah doa. Doa anak yang sholeh yang akan mengantarkan Ayah dan Ibu kelak jika sudah harus bertemu Allah. Doa kamu akan menyelamatkan kami, Nak. Doa mu akan mengantarkan kami ke surganya Allah. Tolong hantarkan kami ke surganya Allah ya Nak. Kami berdua sadar bukan manusia sempurna yang tanpa cela. Tapi kami harap, kehadiranmu, doamu bisa menyelamatkan kami. Bisa menjadi tabungan pahala untuk kami. Bisa menjadi penerus cita-cita kami. 

Nak, sudah ya, Ibu ingin menangis. Ya itulah Ibu, mudah terharu. Kami tunggu kehadiranmu di tengah-tengah kami Nak. Walaupun kamu belum hadir di perut Ibu, Ayah dan Ibu mencintaimu.

Sampai ketemu ya, sayang.


Love,
Ayah dan Ibu
(panggilan Ayah dan Ibu sewaktu-waktu bisa berubah ya Nak ^-^)


Rabu, 25 Februari 2015

Sayang, Aku Pulang

Diposting oleh dian wulansari di 13.47 1 komentar
Balikpapan, siang hari setelah makan siang dan sangat ngantuk.

Ketika aku tulis surat cinta yang ke sekian kalinya ini, aku masih dalam keadaan terhenyak karena kejadian semalam. Aku telepon kedua ibuku, bukan untuk menanyakan/mengabari hal yang biasa tapi untuk sesuatu yang mereka nanti-nantikan dan mereka doakan selama ini.

Pertama, aku menelepon ibu kandungku, mamah. Awalnya kami hanya mengobrol biasa, girl's talk. Lalu obrolan mengerucut dan sampailah aku pada kabar "Mamah, aku akan pulang". Terdengar jelas suara kebahagiaan "Alhamdulillah" dilanjutkan dengan celotehan khasnya yang terdengar sangat bersemangat. Mau tidak mau, aku yang asalnya biasa-biasa saja jadi ikut bersemangat juga. Kami membicarakan hal-hal yang bisa kami lakukan setelah aku pulang nanti. Terima Kasih Tuhan, aku masih bisa mendengar tawa gembira ibuku yang sudah berjuang banyak untukku.

Kemuadian, aku menelepon ibu mertuaku, ibumu. Kalimat awalku setelah mengucap salam adalah "ibu, lagi apa?". Ya, seperti biasa kegiatannya ibu malam2 adalah menonton 7 Manusia Harimau. Hehehe.. Karena kami jarang bertelepon kalau gak urgent banget, makanya Ibu waktu itu agak heran, ada apa menelepon, tumben, nadanya agak panik. Aku bingung harus berkata apa, karena tiba-tiba aku jadi terharu sedikit menahan tangis. Makanya aku sudah tidak bisa basa basi lagi. Aku luncurkan kalimat "Bu, suratnya sudah ada, aku akan pulang, Bu". Aku menyadari kepulanganku terbuat dari doa-doa yang dipanjatkan oleh orang-orang disekelilingku, termasuk ibu tentunya. Tidak hanya doa, beliau berkontribusi langsung atas kepulangan ku ini. Karenanya aku berkata "Terima kasih bantuan dan doa2nya ya Bu", masih sambil menahan tangis. Seketika ibu bilang dengan menahan tangisnya, "Alhamdulillah..".. Kemudian telepon mati. Mungkin Ibu sudah tak kuasa untuk menahan tangis bahagianya. Terima Kasih Tuhan, karena Engkau masih memberikan kesempatan padaku untuk menangis bahagia dengan Ibu yang telah melahirkan kekasihku.

Sayang, sudah lewat 2 purnama kita berjauhan. Kita bertemu hanya untuk berpisah lagi. Bandara jadi saksi bisu perjuangan kisah cinta kita. Tembok kost-an menjadi sandaran ketika kita sedang menangis menahan rindu, tak jarang pula ketika kita sedang bertengkar kecil. Handphone menjadi alat tatap muka kita, menghubungkan dunia kita yang berjauhan.

Sampai pada saat cinta kita sudah dipersatukan dihadapan Tuhan, tapi fisik kita masih harus berjarak. Kadang aku bertanya harus sampai berapa purnama lagi yang aku lewati tanpa bisa memelukmu setiap saat. Kamu sedih tidak, sayang?
Kalau kamu tanya aku, aku sedih sekali. Banyak pertengkaran terjadi, kadang penyesalan juga muncul. Kita hidup dengan iba orang lain yang selalu menghampiri. Kasian ya, jauhan.. Begitu ujar mereka.

Sayang,
Dibalik kesedihan ini, aku menyisipkan satu kebanggaan padamu. Dari sini aku tau, bahwa kamu adalah lelaki hebat, yang memang dirancang Tuhan untuk menemani masa dewasa ku ini. Dewasaku ini tidak mudah, maka Tuhan mengirimkan kamu untuk menemani dan membimbingku. Walau jauh, kamu tetap menjadi milikku, tetap sabar menungguku, tetap mau bangun dini hari dan pergi ke bandara hanya untuk bertemu aku walaupun kurang dar 2x24 jam. Ah sayang, kamu super. Kamu hebat. Tak semua laki-laki bisa sepertimu. Kamu luar biasa. Aku tak heran, karena kamu lahir dari orang tua yang luar biasa. Kamu mewarisi kesuperan mereka, sayang. Dan aku bangga bisa menjadi pendamping lelaki super sepertimu.
Kesalahan yang kamu perbuat hanyalah sebuah bukti bahwa kamu adalah manusia biasa. Kamu bukan malaikat yang tanpa cela. Aku sadar itu. Tak apa berbuat salah, asal kamu tahu batasan-batasannya. Tak apa berbuat salah, asal jangan sengaja mengulanginya lagi. Tak apa berbuat salah, asal kamu selalu disampingku dan mengingatkan aku ketika aku berbuat salah.

Sayang,
Selalu ada harga dari sebuah pengorbanan dan selalu ada hasil dari sebuah perjuangan. Sabar dan kerja keras tak akan mengkhianatimu. Tuhan kita baik sekali sayang, Dia menggenggam doa-doa kita, mengumpulkan harapan kita, kemudian di waktu yang tepat Dia mengembalikan pada kita. Ahhh Tuhan, maafkan jika aku banyak mengeluh. NikmatMu luar biasa, Tuhan. Semoga Engkau selalu beserta kita, selalu menggenggam doa kita dan mengembalikannya lagi pada kita. Aamiin.

Sayang,
Terima kasih atas kesabarannya. Aku akan pulang, sayang. Dan percayalah, aku tak akan pergi lagi. Aku tak akan membiarkan kamu tidur sendirian lagi, makan sendirian dan beraktivitas sendirian.
Siap-siap ya sayang.. Akan selalu ada senyumanku di saat kamu pertama kali kamu membuka matamu di awal hari. Akan selalu ada ocehanku sesaat sebelum kamu tidur. Dan akan ada macam-macam hal tentang aku di kehidupanmu setiap harinya.

Terima kasih untuk keluarga dan teman-teman yang selalu mendoakan. Orang-orang yang baru saya kenal, ngonrol selintas kemudian mendoakan juga, terima kasih. Mungkin doa salah satu dari kalian lah yang dikabulkan Allah. Terima kasih pihak-pihak yang sudah membantu, diteror dan direpotkan. Semoga kebaikan dan keselamatan selalu beserta kalian. 

Sayang,
Tunggu ya..
Aku akan pulang..
Sabar, tunggu aku 14 hari lagi, bisa kurang atau bahkan lebih..
Siapkan senyuman terbaikmu dan mimik muka tertampanmu untuk menyambutku..
Siapkan pelukan terhangat untuk menyambutku..
Siapkan tatapan penuh kasih untuk menyambutku..

Sayang, aku pulang..
Tunggu aku.

*30HariMenulisSuratCinta
 

dian's Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea